Mengapa China melindungi Jho Low? - Kuantan City Portal - Laman Komuniti Warga Kuantan

Mengapa China melindungi Jho Low?


Visi strategik utama negara Tembok Besar adalah China akan dan harus menjadi kekuatan dominan dalam politik dan ekonomi antarabangsa. Visi China ditakrifkan oleh ungkapan Xi Jinping "One World, One Dream," yang merupakan bentuk tianxia moden, atau "semua di bawah syurga." Konsep ini berfungsi sebagai landasan ideologi kekaisaran China - konsep Cina mengenai bagaimana dunia harus diperintahkan. Dunia berfungsi atas apa yang China inginkan.

Jadi apa kaitan Jho Low dan keinginan China untuk menguasai dunia? Sedikit kaitan atau tiada langsung. Jho Low tidak penting langsung untuk China tapi mereka ingin mencipta naratif bahawa "kami berkuasa, jika anda ada masalah, bersedia untuk menghadapi kesulitan."

Konsep "semua di bawah surga" adalah asal-usul pandangan dunia China mengenai bagaimana China seharusnya diperintah, kedudukannya dalam politik antarabangsa, dan peranan bawahan yang diperlukan oleh negara-negara lain. Ini menunjukkan, pertama, pemerintahan etnik Han, yang sememangnya autoritarian. Kedua, mensyaratkan bahawa 'raja tunggal' yang berkuasa, maharaja China (“Anak Syurga”) harus memerintah seluruh dunia yang bertamadun - yang secara definisi harus disatukan di bawah kawalan maharaja agar kekacauan dan kekacauan dapat dihindari, dan beralasan dan adil peraturan mungkin menang.

Idea dan nilai asas yang membentuk budaya politik China kekal hingga kini. Apa yang China mahukan pada tahun 2049 sesuai dengan apa yang China mahukan hari ini atau yang dikehendaki pada masa kekaisarannya. Terdapat kesinambungan yang mendalam dalam pandangan dunia China, ideologi kekaisarannya, termasuk mengapa para pemimpin politiknya benar-benar percaya bahawa penguasaannya memberikan hasil terbaik bagi penduduknya dan untuk semua negeri dalam politik antarabangsa. Untuk sebahagian besar sejarahnya, China adalah lambang kekuasaan dan memegang kedudukan dominan di Asia Timur. Hubungannya dengan negara-negara jiran didasarkan pada sistem penghormatan hirarki yang memberikan China sejumlah besar kekuatan, pengaruh, dan prestij. Oleh itu, kita dapat menghargai mengapa China yang bangkit dengan kepemimpinan yang berani ingin merebut kembali bentuk moden dari kedudukan ini.

Tidak dapat tidak kerana China menjadi lebih kuat dan berpengaruh dalam hubungan antarabangsa, Beijing secara asasnya akan mengubah sistem antarabangsa yang diciptakan oleh Amerika Syarikat dan Perang Dingin. Persoalan utama untuk politik antarabangsa adalah jenis dunia apa yang ingin diciptakan oleh China menjelang 2049 - genap seabad pembentukan Republik Rakyat China (PRC). Adakah China akan mempertahankan sistem liberal sekarang atau menjalin sistem yang lain berdasarkan cita-cita, budaya, dan keinginannya? Ribuan tahun sejarah Cina sangat mengiakan yang berikut. Dalam artikel ini, kami menerangkan model pemerintahan global China dan menyentuh ciri ekonomi dan politik turunannya.

Memahami jenis dunia yang akan dicipta oleh China adalah penting kerana tiga sebab. Pertama, sangat penting bagi Amerika Syarikat untuk memahami sehingga ruang lingkup penuh cita-cita dan hala tuju strategik China dapat difahami. Kedua, ketika China tumbuh dalam kekuasaan dan pengaruh, adalah penting untuk memahami apa yang akan ditopang oleh China terhadap tatanan global sekarang berbanding yang akan digantikannya. Pembuat keputusan A.S. harus mengharapkan bahawa dunia yang ingin diciptakan oleh China menjelang 2049 akan berbeza secara asasnya.

Urutan ekonomi akan menjadi gabungan hiper-kapitalisme dan neomercantilisme. Urutan politik akan bersifat autoritarian. Ketiga, memahami cita-cita China dan objektif strategik yang besar membolehkan Amerika Syarikat mengembangkan dasar dan mengambil langkah-langkah untuk menggagalkannya. Adakah Amerika Syarikat dapat mempertahankan kedudukannya sebagai kekuatan unggul untuk masyarakat bebas dan terbuka dalam menghadapi cabaran yang semakin meningkat dari China kemungkinan akan menjadi elemen penting dalam politik antarabangsa pada abad ke-21 dan merupakan dasar keselamatan negara AS yang segera minat.

Dunia menjelang 2049 akan ditentukan oleh merealisasikan kekuatan China. China akan menjadi kekuatan ekonomi dan politik terhebat di dunia, termasuk pakatan dan kehadiran global. Walaupun kekuatannya akan menjadikannya negara yang dominan dalam politik antarabangsa, masalah utamanya adalah bagaimana China akan menggunakan kuasanya. Adakah China akan bergabung dengan tatanan dunia liberal atau akan mengubah peraturan, norma, dan institusi Barat?

Matlamat Ekonomi China

Dalam bidang ekonomi, China secara aktif berusaha untuk menggantikan prinsip liberal Konsensus Washington dengan model pembangunannya sendiri. Sebagai penggabungan ingin tahu mengenai hiper-kapitalisme dengan kebijakan neomercantilist, "Model China" menawarkan pembangunan bersubsidi kepada negara-negara membangun tanpa ikatan. Model ini dikembangkan sebagai "nilai netral," kerana tidak memerlukan pemerintah untuk menerapkan prinsip demokrasi atau menegakkan hak asasi manusia.

Pelaksanaan model Beijing ini akan mengikuti proses dua jalur yang mempunyai objektif jangka pendek dan jangka panjang. Dalam jangka pendek, China akan bekerja dalam rejim perdagangan antarabangsa sekarang, mendukung norma-norma yang telah ditetapkan, dan terus melakukan manuver dalam sistem ini untuk mencapai objektif dasar luarnya, yang terutama bergantung pada menjaga pembangunan ekonomi dan perdagangan. Sejak reformasi ekonomi pada era Deng Xiaoping, China telah menerima banyak norma dan peraturan tatanan dunia liberal, bergabung dengan Pertubuhan Perdagangan Dunia (WTO) misalnya, dan, seiring berjalannya waktu, menjadi lebih terlibat dalam organisasi antarabangsa utama, seperti sebagai PBB. Pelukan awal multilateralisme ini adalah gabungan pilihan dan keperluan, kerana pembangunan ekonomi China bergantung pada integrasi global, memperluas pengaruh politiknya, dan mengembangkan kekuatan lembutnya.

Pada masa ini, Beijing tidak dapat membatalkan peraturan dan institusi Barat sepenuhnya, kerana tidak memiliki kemampuan atau insentif untuk mengubah tatanan internasional yang ada. Oleh itu, dalam waktu dekat, China akan terus bekerja di dalam institusi multilateral yang dipimpin oleh Barat dan memberi sokongan terhadap perintah yang telah ditetapkan. Strategi jangka pendek Beijing adalah mengekalkan sistem yang memungkinkan pertumbuhan ekonominya dan meminimumkan penentangan terhadap tindakannya sehingga penggantiannya berfungsi sepenuhnya. Dengan tidak secara langsung mencabar tatanan ekonomi global, Beijing dapat mempertahankan "kebangkitan damai" dan menarik sokongan kuat dari banyak ahli akademik dan pembuat dasar Barat yang percaya bahawa China tidak akan pernah menggantikan sistem yang bertanggung jawab atas kejayaannya.

China akan terus menerapkan multilateralisme dan lebih terlibat dalam institusi antarabangsa seperti WTO. Walau bagaimanapun, semasa mencapai tujuan ini, Beijing secara serentak akan mengembangkan institusi ekonomi yang dipimpin oleh China seperti Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) dan Belt and Road Initiative (BRI), yang oleh pihak elit politik China menegaskan dan memperdalam nilai dan prinsip liberal.

Dalam jangka panjang, oleh seratus tahun RRC, ketika ia menjadi lebih kuat dan Amerika Syarikat menurun dalam pengaruh, Beijing akan mendorong reformasi yang mempromosikan hiper kapitalisme dan meminimumkan prinsip demokrasi liberal dalam institusi antarabangsa yang dipimpin Barat. Apabila lebih banyak negara bergabung dengan institusi yang dipimpin oleh China, Beijing akan dapat menggunakan kekuatan ekonominya sebagai pengaruh untuk meyakinkan - melalui gabungan tongkat dan wortel - pemerintah Barat dan bukan Barat untuk menyokong dan menerapkan reformasi ini. Walaupun China membuka cepat untuk perdagangan antarabangsa, Beijing akan terus menerapkan model dirigiste dan kebijakan neomercantilist. Dalam hal ini, penglibatan China dalam institusi multilateral adalah semata-mata strategik. Beijing berusaha untuk mematikan persepsi ancaman dan mewujudkan jaringan hubungan ekonomi yang dapat digunakannya sebagai pengaruh dan sarana untuk memajukan agenda dasar luarnya sendiri. Ketika China meningkat, seruan Beijing untuk kapitalisme akan dibayangi oleh kecenderungan merkantil dan chauvinisme budaya.

Dengan menggunakan taktik neomercantilist ketika sesuai, Beijing, dalam banyak kesempatan, menggunakan kekuatan ekonomi untuk memaksa dan menghukum negara-negara yang secara langsung atau tidak langsung mencabar kewibawaannya, kepentingan keselamatan, dan kebijakan luar negeri. Sebagai contoh, sebagai tindak balas terhadap pemasangan sistem Pertahanan Kawasan Ketinggian Tinggi Terminal AS (THAAD) di Korea Selatan, Beijing sangat mendorong warganya memboikot syarikat Korea Selatan, seperti Hyundai, AmorePacific, dan Lotte, dan menerapkan larangan lawatan kumpulan yang berkunjung ke negara itu, yang semuanya memberi kesan besar kepada ekonomi Korea Selatan dan memaksa Seoul untuk berunding dengan Beijing.

Menjelang 2049, institusi-institusi yang dipimpin Barat akan tetap ada, tetapi prinsip-prinsip liberal mereka akan dilemahkan oleh reformasi yang diperlukan oleh Beijing. Apabila kekuatan ekonomi China meningkat dan semakin banyak negara di negara maju dan membangun menjadi bergantung kepada perdagangan dan pelaburan China, Beijing akan menggunakan rancangan ekonomi untuk menekan negara-negara untuk meremehkan atau meninggalkan nilai demokrasi dan kebijakan liberal mereka. Pada masa yang sama, institusi yang dicipta dan dipimpin oleh China akan melemahkan institusi tradisional, kerana dalam jangka panjang China akan lebih mudah untuk memajukan penguasaannya melalui institusi-institusinya sendiri.



Objektif Politik China

Dalam bidang politik, China mencari kemenangan autoritarianisme dalam politik antarabangsa. Pada masa lalu, pandangan China mengenai hubungan antarabangsa berdasarkan hierarki dan status. Hari ini, persepsi hirarki ini masih ada. Paternalisme Cina membentuk hubungan Beijing dengan negara-negara yang dianggap lebih rendah, baik itu tangan China di Laut China Selatan atau amalan perniagaannya di Afrika dan Amerika Latin. Tingkah laku seperti itu juga menunjukkan bahawa China melihat dirinya sebagai hegemon Asia dan, sebagai akibatnya, peka terhadap pengaruh asing di rantau ini dan cepat bertindak balas secara agresif terhadap perselisihan wilayah dengan negara-negara jiran. Ideologi imperialis China dapat dilihat dengan jelas dalam pernyataan yang dibuat oleh Presiden Xi Jinping mengenai "Mimpi Cina," terutama penekanannya pada "peremajaan negara China yang besar" dan mengembangkan "sosialisme dengan ciri-ciri Cina." Sebenarnya, penyatuan kekuasaan Xi dalam Parti Komunis China (PKC) setelah Kongres Nasional ke-19 pada Oktober 2017, bersama dengan perbandingan "Pemikiran Xi Jinping" dengan pemikiran Deng dan Mao di kalangan intelektual dan pegawai parti China, mempunyai banyak pemerhati China betul kerana Xi menjadi terlalu kuat.

Walaupun tema "peremajaan nasional" telah digunakan dalam satu atau lain cara oleh para pemimpin China sejak Sun Yat-sen, Xi adalah yang pertama mengeksport narasi impian China ke tingkat global. Secara keseluruhan, pandangan umum di China adalah bahawa peremajaan ini hanya merebut kembali status dan kekuatan antarabangsa China yang hilang. Oleh itu, ini bukan novel, tetapi bagi China, bukan kembali kepada susunan politik antarabangsa yang betul.

Sekiranya "Mimpi" Xi direalisasikan, kita dapat membayangkan sebuah dunia di mana pada pertengahan abad ke-21, pemerintah demokratik bertahan di Barat, tetapi model politik Beijing akan berada di puncak sistem internasional. Seperti Perang Dingin, perjuangan itu penting - ekonomi dan kekuatan ketenteraan - tetapi juga dan tidak dapat dielakkan menjadi ideologi. Sudah tentu, jalannya akan menimbulkan, dan jawapan hasilnya, adalah persoalan ideologi yang bersifat dispositif: Adakah egalitarianisme akan tetap ideal ideal dalam politik antarabangsa, atau akan menyerahkan kepemimpinan kembali kepada otoriterisme? Walau begitu menyesalkan, karena perluasan kekuasaan dan pengaruh China, kemungkinan politik otoriter akan menjadi norma tanpa cabaran serius dari Barat. Ada kemungkinan bahawa China akan memajukan gelombang otoriterisme baru ini untuk meningkatkan kesahihannya. Mengenai keunggulannya, Beijing juga akan mengemukakan argumen yang tidak sama dengan argumen "The End of History" yang dibuat di Barat pada awal 1990-an setelah kejatuhan Kesatuan Soviet.

Berbeza dengan prinsip demokrasi liberal dan pasar bebas dari Konsensus Washington, model politik Beijing menawarkan model pelaburan netral jenis rejim kepada dunia membangun berdasarkan "tidak campur tangan" dalam urusan dalam negeri dan janji pinjaman "tanpa ikatan" dan lain-lain bentuk bantuan kewangan. Model perniagaan ini adalah sebahagian daripada "pesona menyerang" China dan nampaknya semakin popular, kerana banyak orang di seluruh dunia melihat cara China menjalankan perniagaan sebagai alternatif yang lebih baik untuk program penyesuaian struktur Dana Kewangan Antarabangsa atau desakan untuk demokratik pembaharuan sering dikaitkan dengan bantuan Barat.

Semasa Perang Dingin, Amerika Syarikat berfungsi sebagai mercu tanda global bagi golongan elit politik yang menerapkan nilai dan idea tertentu. Hari ini, China menawarkan nilai-nilai otoriter yang menarik bagi pemerintah yang memegang kekuasaannya terancam oleh prinsip A.S. seperti aturan undang-undang, kebebasan bersuara, demokrasi, dan ketelusan dan pertanggungjawaban dalam pemerintahan.

Menjelang tahun 2049, China akan berkeyakinan diri dan dapat menggunakan dominasi dengan lebih berkesan dalam bidang ekonomi, politik, dan ketenteraan. Beijing tidak akan lagi berintegrasi atau berunding melainkan mengharapkan pihak lain menerima Perintah China. Memang, kita sudah menyaksikan peringkat awal politik antarabangsa di bawah penguasaan Cina. Pengembangan pangkalan tentera China yang berterusan di Laut China Selatan adalah pelanggaran jelas terhadap undang-undang antarabangsa dan percubaannya untuk menekan kebebasan bersuara, terutama kritikan terhadap PKC, di luar sempadannya sendiri menunjukkan banyak tujuannya untuk mengganti nilai-nilai liberal dengan Autoritarianisme.

blog counter views
.

Tiada ulasan: